Sunday, July 14, 2019

Pantai Banyu Tibo, Mahakarya Sang Pencipta

Pantai Banyu Tibo
Air Terjun Grojokan di Pantai Banyu Tibo, Foto by Wododo Adi Sugito

Tanggal 18 Desember 2017 saya mendapatkan foto kiriman dari sahabat saya Mas Widodo Adi Sugito yang juga diposting di Grup Pecinta Objek Wisata Gunungkidul. Saat saya perhatikan, ternyata foto ini adalah penampakan salah satu pantai alami yang sangat indah di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Saya merasa sudah cukup banyak menjelajahi pantai-pantai di daerah itu (Gunungkidul). Akan tetapi, begitu melihat ciri-ciri pantai yang terpampang indah dalam foto tersebut, ternyata saya tidak mengenalinya sama sekali. Hanya decak kekaguman yang mampu saya ucapkan. Ya Tuhan..., begitu indah Pantai ini, hasil mahakarya-Mu, Sang Pecipta sejati dari semesta.

Namanya Pantai Banyu Tibo (kata Mas Widodo). Dalam foto yang di posting, Mas Widodo juga menambahkan komentar “Ayo Mas kita ekplore kesini.” Mengajak eksplorasi ke destinasi wisata alami yang belum terjamah tersebut. Seperti pekerjaan biasanya dari para aktifis komunitas Pecinta Objek Wisata Gunungkidul di kala waktu luang.

Pantai Banyu Tibo
Pantai Banyu Tibo, Foto by Wododo Adi Sugito
Pengin sekali segera menjelajahi pantai ini, bercumbu mesra dengan ombak sambil memanjakan diri melihat kilau birunya laut selatan. Akan tetapi waktu belum berpihak kepada saya. Karena ketika artikel ini saya tulis, saya masih memiliki kewajiban berkerja di Kota Bandung yang belum dapat saya tinggalkan.

Walaupun saya peribadi belum pernah melihatnya secara langsung, namun saya merasa memiliki kewajiban untuk membagi kecantikan Negeri ini kepada pengujung setia blog saya. Bagi saya, Mengenalkan keindahan negeri adalah sebagai wujud Nyata dalam meningkatkan rasa nasionalisme dan kebanggan daerah.

Oleh karena itu saya mencoba untuk mencari tahu di Internet dari para travel writer lain yang barang kali pernah lebih dahulu mengunjungi pantai Banyu Tibo ini. Dan akhirnya, saya menemukan salah satu blog bagus yaitu www.yogyalagi.com. Yah ternyata saya kalah update hehehe....

Pantai Banyu Tibo
Keindahan Pemandangan di Pantai Banyu Tibo, Foto by Wododo Adi Sugito
Berdasarkan informasi, nama Pantai Banyu Tibo berasal bermula dari adanya air terjun di kawasan ini. Pantai ini berada satu daerah dengan Pantai Siung sebelum Bukit Pengilon yaitu di Desa Purwodadi, Kecamatan Tepus, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta

Aksebilitas untuk berkunjung di pantai yang tergolong perawan ini belum tersedia, akses satu-satunya adalah melalui pantai siung. Jika anda tertarik mengujunginya, Anda dapat memarkir kerndaraan di Pantai Siung kemudian melanjutkan berjalan kaki melewati jalan setapak. Dari Pantai Siung silahkan naik ke Bukit Sunset Pantai Siung yang berada di sebelah timur terlebih dahulu dan setelah sampai di puncak paling atas nanti akan ada papan petunjuk arah untuk menuju ke Pantai Banyu Tibo dan Bukit Pengilon. Namun, Anda memang harus mempersiapkan stamina dan berhati - hati untuk menaiki Bukit Sunset tersebut karena memang cukup tinggi. Jaraknya memang masih agak jauh sekitar 300 m, namun selama perjalanan kita bisa menikmati pemandangan yang benar - benar indah dari atas bukit tersebut. Nanti kita akan bertemu papan petunjuk lagi dan ikuti saja jalan tersebut hingga sampai di Air Terjun Grojogan Banyu Tibo yang berada di bawah. Jika ingin menuju ke Bukit Pengilon kita masih harus berjalan lagi namun jika ingin ke Pantai Banyu Tibo harus turun melewati jalan kecil dan harus berhati - hati karena memang cukup curam.

Air Terjun Grojokan
Pantai Banyu Tibo, Foto by Wododo Adi Sugito
Sesampainya dilokasi, Anda akan disuguhi keindahan lukisan lansekap pantai alami yang sangat indah. Dengan diapit beberapa tebing curam yang sangat indah. Anda akan juga akan dibuat takjub oleh indahnya air terjun yang jernih dan segar, Air Terjun Grojokan namanya. Memang jika tidak dimusim hujan airnya tidak terlalu deras namun tetap indah untuk dinikmati. Anda bisa bermain air disini, juga dapat berselfy ria dengan latar belakang pemandangan yang elok. Namun sekali lagi wajib untuk berhati - hati karena batu - batunya juga cukup licin. Silahkan coba untuk mengunjunggi Pantai Banyu Tibo Gunungkidul dan menikmati anugerah Tuhan yang indah dan tak akan pernah ada habisnya. Selamat Berlibur.

Pesan dari saya : Be carefull, Jaga alam dengan tidak membuang sampah dan kegiatan yang merusak lainya.

Salam pariwisata ....

Panduan Berwisata Pantai di Yogyakarta


Seperti umum diketahui bahwa kawasan geografis Daerah Istimewa Yogyakarta (D.I.Y) terletak di bagian pinggir selatan Pulau Jawa. Dengan kondisi demikian, tidak heran bahwa Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki garis pantai yang panjang dan sangat indah. Bahkan sebagian besar telah menjadi daya tarik wisata andalan bagi pariwisata daerah.
Selain destinasi wisata pantai yang sudah sangat terkenal, contohnya Pantai Parangtritis. Sebenarnya masih banyak surga-surga tersembunyi, atau pantai-pantai indah yang belum banyak diketahui wisatawan. Terutama oleh wisatawan yang berasal dari luar daerah. Bahkan, penduduk asli Yogyakarta-pun juga masih banyak yang awam dengan nama-nama dastinasi wisata pantai baru yang akhir-akhir ini bermunculan. Maka, jika ada banyak pertanyaan dari calon wisatawan dari daerah lain, saya sendiri sebagai warga asli Yogyakarta terkadang masih bingung unntuk menjawabnya, misalnya “Mas,untuk menuju pantai A caranya bagaimana ya, saya mau berwisata ke Jogja nih?” atau yang lebih gampang “Mas Pantai A itu letaknya dimana ya?”... jawabnya saya biasanya “Ehms anu”, “itu...” “wah saya sendiri juga kurang tau e mbak....eh.” Mungkin begitulah terkadang problematika kita menjawab interogasi calon wisatawan yang lagi niat-niatnya berwisata ke Jogja hehe...
Berawal dari banyaknya pertanyaan serupa dari rekan saya di Berbagai daerah mengenai wisata di Yogyakarta, maka artikel blog kali ini saya tulis sebagai panduan persiapan berwisata secara mandiri bagi Anda calon calon wisatawan di Yogyakarta yang merindukan keindahan pantai Yogyakarta. Atau bagi Anda penduduk asli Yogyakarta yang ingin sedikit membantu dalam memberikan panduan berwisata pantai di Yogyakarta.
Yogyakarta memiliki 5 Kabupaten/Kota Madya diantaranta : Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman, Kabupaten Bantul, Kabupaten Gunungkidul dan Kabupaten Kulonprogo. Akan tetapi, jika berbicara pantai maka sebaiknya perhatian kita kita fokus kepada 3 kabupaten berikut :  Kabupaten Gunungkidul, Kabupaten Kulonprogo dan Kabupaten Bantul, karena hanya ketiga kabupaten diatas yang memiliki kawasan pantai.

Kabupaten Gunungkidul
Kabupaten Gunungkidul merupakan kabupaten terluas di Yogyakarta dengan Wonosari sebagai ibu kotanya. Kabupaten ini berbtasan dengan Provinsi Jawa Tengah di Utara dan Timu, Kabupaten Bantul dan Kabupaten Sleman menjadi batas barat. Sedangkan di selatan dibatasi oleh Samudera Hindia.
Oleh karena itu, kabuoaten ini memiliki garis pantai yang cukup panjang. Keindahan dan keunikan utama dari pantai-pantai di Gunungkidul adalah ciri khas pasir pantainya yang mayoritas berwarna putih bersih, beberapa pantai berwarna merah bata, hingga kuning. Ciri khas lainya adalah perpaduan lansekap keindahan pantai yang diapit dua bukit kapur atau kars yang masih alami. Serta beberapa yang memiliki muara sungai air tawar dari dalam goa-goa kars seperti di Pantai Baron. Ciri lain dari pantai disini adalah ombaknya yang sedikit ramah utuk sekedar bermain ombak, beberapa daerah juga dapat digunkan untuk menyelam/ snorkling, mengingat daya tarik fauna laut dipantai ini sangat kaya dan indah seperti: ikan laut, komang, bintang laut, bulu babi, koral dan lain sebagainya.
Karakteristik Pantai di Gunungkidul
Di Gunungkidul juga masih terdapat pantai-pantai perawan yang tersembunyi dan belum terjamah oleh kegiatan ekonomi manusia, tentunya akan sangat menantang bagi wisatawan yang berjiwa adventure, serta  para pecinta alam. Dalam teori pengembangan wisata pantai, dengan keindahan daya tarik diatas maka saya rasa pantai di Gunungkidul ini masuk kedalam grade A. sangat recomended...
Untuk mencapai destinasi-destinasi wisata pantai di gunung kidul secara umum dapat dijangkau dari Kota Yogyakarta. Menggunakan motor/mobil pribadi, atau travel elf menuju wonosari. Jalur paling mudah : Jogja ke Jalan Wonosari, melewati terminal induk masuk arah pantai ikuti plang. Atau naik angkutan umum : Yogya (dari terminal giwangan ke wonosari, dari wonosari ke Paliyan.
Untuk penginapan dapat menggunakan penginapan-penginapan, atau homestay yang terdapat di pantai-pantai utama seperti Pantai Kukup, Krakal, Baron dll.
Untuk waktu keseluruhan menikmati seluruh pantai-pantai di sekitar Gunungkidul saya rekomendasikan untuk mengalokasikan waktu libur anda antara 3 sampai 4 hari. Saya anjurkan juga bawa jaket, karena kawasan ini kalau malam sangat dingin, serta bawalah obat-obatan pribadi Anda dari rumah.
NB: tidak semua pantai lain di gunungkidul tersedia sarana wisata, karena beberapa masih sangat-sangat alami. Namun inilah sisi keistimewaanya bagi Anda petualang sejati yang rindu kemewahan alam yang alami....

Kabupaten Kulonprogo
Kabupaten Kulonprogo merupakan Kabupaten yang memiliki ibu kota Wates. Kabupaten ini berbatasan dengan Kabupaten Sleman dan Bantul disisi Timur. Kabupaten Purworejo disisi Barat dan Samudera Hindia disisi selatan.
Pantai ini memiliki pasir hitam, khas pantai di Dataran Rendah yang memiliki Gunung Berapi. Pantai yang hitam berasal dari endapan pasir-pasir Merapi yang dibawa oleh sungai/kali Progo.
Secara umum, pantai kawasan ini Memiliki bentang luas dan beberapa bervegetasi tanaman Cemara Laut. Ada juga beberapa kawasan Pantai yang memiliki ekologi bakau. Daya Tarik Kehidupan nelayan mayoritas menjadi daya tarik wisata di daerah ini.

Aksebilitas Menuju pantai-pantai di Kulonprogo secara umum dapat dijangkau dari Kota Yogyakarta menuju arah Kulonprogo. Anda dapat menggunakan moda transportasi bus lokal dari Terminal Giwangan dan Pasar Gamping). Naik Bus yang ke arah Brosot/ Sarandakan.
Saya merekomendasikan untuk mengalokasikan waktu libur anda, 2 sampai 3 Hari untuk berwisata di Pantai-pantai Kulonprogo. Untuk menginap dapat menggunakan sarana wisata di Pantai Glagah.

Kabupaten Bantul
Kabupaten Bantul memiliki ibu kota di Kota Bantu sendiri. Kabupaten ini memiliki batas batas wilayah sebagai berikut : barat berbatasan langsung dengan Kabupaten Kulonprogo, Timur Berbatasan langsung dengan Kabupaten Gunung Kidul dan Bagian utara berbatasan langsung dengan Kota Jogja. Samudera Hindia di bagian selatan menjadi batas langsung Kabupaten Bantul di selatan.
Secara umum daya tarik wisata bantul tidak jauh beda dengan daerah Kulonprogo yang mengandalkan perkampungan nelayan dan beberapa vegetasi cemara udang sebagai peneduh. Akan tetapi, Kabupaten Bantul memiliki salah satu icon wisata Pantai Parangtritis yang sangat terkenal dengan tradisi Nglarungnya, yaitu tradisi slemetan dalam Budaya Jawa yang diperingati setiam malam satu Suro. Selain itu, adanya legenda mistis Ratu Laut Selatan atau Nyi Roro Kidul yang masih sangat melekat dalam kehidupan masyarakat di pantai selatan ini menambah eksotismenya. Harap berhati-hati bermain di pantai-pantai kawasan Bantul karena sangat mematikan, karena kekuatan ombak dan arus baliknya yang sangat kuat. Sangat tidak recomended untuk berenang dan bermain ombak.

Rute menuju pantai ini paling mudah, cukup menggunakan bus umum atau kendaraan pribadi menuju arah selatan melewati Jalan Parangtritis. Tinggal lurus terus dan sampai. Sarana penginapan sudah sangat banyak disediakan masyarakat disini.
Ingin tahu wisata pantai yang menarik di Jogja ikuti postingan-postingan berikutnya, Klik Lanjut setiap akhir artikel..

Negeri di Atas Awan, Cerita dari Kawasan Watu Payung Gunungkidul Yogyakarta

Negeri di Atas Awan
"I can show you the world, shining, shimmering, splendid.
Tell me princess, now when did you last let your heart decide?
I can open your eyes, take you wonder by wonder,
Over sideways and under, on a magic carpet ride
A whole new world, a new fantastic point of view
whole new world, A dazzling place I never knew
But when I'm way up here, it's crystal clear
That now I'm in a whole new world with you.
No one to tell us no, or where to go, or say we're only dreaming .... "


Bagi pembaca semua pecinta film kartun tahun 1990an, Mungkin masih ingat sedikit penggalan lirik lagu diatas. Diatas adalah penggalan lagu berjudul “A whole new world”. Sebuah lagu yang sangat menyetuh hati yang dinyanyikan  Peabo Bryson & Regina Belle  sebagai pengiring atau soundrack film Aladin buatan Disney tahun 1992.

Film Aladin diangkat dari sebuah legenda rakyat di Timur Tengah (Arab). Diceritakan bahwa Aladin merupakan tokoh prtotagonis yang mampu bekerjasama dengan jin baik. Selain alur cerita yang menarik, lucu, dan tetap terdapat sisi-sisi romantis.

Lagu diatas menceritakan plot dimana Aladin sedang berupaya meluluhkan pasanganya, Jamine. Dengan karpet ajaibnya, diajaklah Jasmin untuk terbang mengelilingi dunia dan melihat sisi-sisi keajaiban dunia yang belum pernah diketahuinya. Tepat dimana mereka berada di atas awan merupakan moment-moment paling romantis dari pasangan yang sedang kasmaran ini ditambah soundrack A whole new world menjadikan alur cerita film ini begitu sangat mengena di hati kita. Walaupun begitu, selama ini saya masih menganggap cerita romantisme diatas hanya dapat terjadi di dalam cerita fiksi. Akan tetapi akhir-akhir ini saya merasa bahwa saya salah.

Ternyata berada di atas awan, merasakan sensasi romantisme bersama alam dapat kita lakukan di dunia nyata lho. Kawasan Destinasi Watung Payung yang berada diantara Batas Kabupaten Gunungkidul dan Bantul, Yogyakarta, membuktikan segalanya. Watu Payung mampu merubah alam imajinasi kita “Menikmati romantisme diatas awan” menjadi nyata. Tidak percaya? Berikut foto-foto hasil jepretan kamera Mas Toyok Yok (Anggota Pecinta Objek Wisata Gunungkidul).

Negeri di Atas Awan
Keindahan yang Tidak Terbayangkan sebelumnya
Selfy di Negeri Dongeng

Lokasi ini tepatnya berada di turunan Panggang di Barat Watu Kayung. Dari perempatan dusun Bibal arah ketimur. Waktu terbaik untuk menikmati daya tarik ini adalah jam 05.00WIB sampai jam 07.30 WIB. Destinasi yang sangat sangat layak untuk menggenapi moment Liburan Anda. 


Sangat disayangkan, sampai saat ini potensi keajaiban di area Watu Payung ini belum tergarap secara maksimal, masyarakat sekitar sangat berharap kiranya Dinas Pariwisata setempat dan Bupatinya ada perhatian untuk membantu mengarahkan terkait pengelolaan oleh masyarakat setempat. 


Siap berwisata pantai di Jogja, Baca Panduanya Dulu

Mengenal Negara Thailand

Negara Thailand
Foto by : https://pixabay.com/en/chiang-mai-thailand-temple-religion-1670926/

Sejarah di Thailand berawal dari ribuan tahun, sejarah modern di Thailand dimulai dengan berdirinya Kerajaan Sukhothai. Berasal dari peradaban Neolitikum terletak di Situs modern UNESCO World Heritage di Ban Chiang, sejarah Thailand sangat panjang. Selama berabad-abad awal Masehi, suku Mon, Khmer, dan masyarakat Thai menetapkan alam sebagai perbatasan Thailand modern, Mon berbicara peradaban Buddha Dvaravati di abad pertama memberikan jalan kepada kerajaan Khmer Angkor dengan pergantian abad kedua.

Negeri seluas 510.000 kilometer ini kira-kira seukuran dengan Perancis. Di sebelah barat dan utara, Thailand berbatasan dengan Myanmar, di timur laut dengan Laos, di timur dengan Kamboja, sedangkan di selatan dengan Malaysia.

Secara geografis, Thailand terbagi enam: perbukitan di utara di mana gajah-gajah bekerja di hutan dan udara musim dinginnya cukup baik untuk tanaman seperti strawberry dan peach; plateau luas di timur laut berbatasan dengan Sungai Mekong; dataran tengah yang sangat subur; daerah pantai di timur dengan resort-resort musim panas di atas hamparan pasir putih; pegunungan dan lembah di barat; serta daerah selatan yang sangat cantik. Zona waktu 
di Thailand sama persis dengan Indonesia (GMT +7).

Thailand memiliki iklim tropis yang ramah, dengan musim semi dari Maret sampai Mei, musim hujan – namun tetap banyak matahari – di Juni sampai September, dan musim dingin dari Oktober sampai Februari. Rata-rata suhu tahunan adalah 28 derajat C.

Kebudayaan Masa Perunggu diduga dimulai sejak 5600 tahun yang lalu di Thailand (Siam). Kemudian, datang berbagai imigran antara lain suku bangsa Mon, Khmer dan Thai. Salah satu kerajaan besar yang berpusat di Palembang, Sriwijaya, pernah berkuasa sampai ke negeri ini, dan banyak peninggalannya yang masih ada di Thailand. Bahkan, seni kerajinan di Palembang dengan Thailand banyak yang mirip.  Awal tahun 1200, bangsa Thai mendirikan kerajaan kecil di Lanna, Phayao dan Sukhotai. Pada 1238, berdirilah kerajaan Thai yang merdeka penuh di Sukhothai (‘Fajar Kebahagiaan’). Di tahun 1300, Sukhothai dikuasai oleh kerajaan Ayutthaya, sampai akhirnya direbut oleh Burma di tahun 1767. Jatuhnya Ayutthaya merupakan pukulan besar bagi bangsa Thai, namun tak lama kemudian Raja Taksin berhasil mengusir Burma dan mendirikan ibukotanya di Thon Buri. Di tahun 1782 Raja pertama dari Dinasti Chakri yang berkuasa sampai hari ini mendirikan ibukota baru di Bangkok. Raja Mongkut (Rama IV) dan putranya, Raja Chulalongkorn (Rama V), sangat dihormati karena berhasil menyelamatkan Thailand dari penjajahan barat. Saat ini, Thailand merupakan negara monarki konstitusional, dan kini dipimpin oleh YM Raja Bhumibol Adulyadej.
Buddha Theravada adalah agama yang dianut lebih dari 90% penduduk Thai yang religius. Thailand juga sangat mendukung kebebasan beragama, dan terdapat umat Muslim, Kristen, Hindu dan Sikh yang bebas menganut agamanya di Thailand.
Meskipun bahasa Thai hampir tak dapat dimengerti oleh wisatawan, namun bahasa Inggris dipahami luas di tempat-tempat utama seperti Bangkok, dan juga menjadi bahasa bisnis resmi di sana. Nama-nama jalan menggunakan bahasa Inggris di bawah bahasa Thai.
Satu keunikan yang ditemukan adalah adanya kemiripan dengan bahasa Indonesia yang berasal dari Sansekerta, seperti ‘putra’, ‘putri’, ‘suami’, ‘istri’, ‘singa’, ‘anggur’, dan sebagainya. Selain itu, biro penerjemahan juga banyak tersedia, baik untuk bahasa Thai, Inggris, dan Indonesia.
Mata uang Thailand adalah Baht, yang pada saat ini setara dengan +/- Rp 400. Bank-bank dan tempat penukaran mata uang banyak tersedia di Thailand. Hotel, toko dan restoran utama menerima kartu kredit internasional seperti Visa, Master Card, American Express dan Diners.
Bandara internasional Bangkok adalah Don Mueang, yang terhubung dengan berbagai penerbangan dari seluruh penjuru dunia. Anda juga bisa melanjutkan perjalanan ke seluruh dunia melalui Don Mueang. Saat ini Thailand mempunyai satu bandar udara international yang baru dan lebih bagus dari Don Mueang yaitu Shuvarnabhumi. Selain itu, juga terdapat bandara internasional di Phuket, Hat Yai, dan Chiang Mai di utara Thailand. Kereta api tersedia dari Singapura dan Kuala Lumpur. Di laut, banyak kapal berlayar menuju Thailand, misalnya cruise ship Star Virgo yang singgah di Phuket.
Transportasi di Bangkok Transportasi umum di Bangkok antara lain BTS Skytrain, kereta bawah tanah, bis, taksi dan tuk-tuk. Harus menawar dahulu harganya sebelum naik Tuk-tuk (Diambil dari berbagai sumber dan info dari guide).
Demikian sekilas mengenal Negeri Gajah putih, tak kenal maka tak sayang itulah ungkapan populer yang biasa kita dengar dan nampaknya memang berlaku bagi kita semua.

Kembali Lagi ke Destinasi Loka


Pesona Wisata Pantai Cidora Garut

PPantai Cidora ini masih merupakan satu dari beberapa pantai yang ada di Garut Selatan. Pantai ini
memang masih belum terkenal oleh para pengunjung. Sama halnya dengan pantai - pantai yang lain seperti Pantai Sodong ParatPantai Karang Tepas dan juga Pantai Karang Paranje pantai ini memiliki pesona alam yang eksotik


Pantai Cidora
Keindahan Pantai Cidora, http://www.adrasablog.com/2016/09/pantai-cidora-cantik-dan-eksotis.html

·        Kunjungan wisatawan luar Garut ke pantai ini masih dapat dihitung dengan hitungan jari karena hanya beberapa orang yang bersedia atau datang ke lokasi pantai ini. Selain tempatnya yang kurang terkenal lokasinya juga cukup jauh. Dari pusat kota Garut saja kurang lebih 3 sampai 4 jam perjalanan yang akan anda tempuh. Itu belum termasuk perhitungan angka kemacetan di jalan. Maka dari itu orang cukup enggan untuk datang ke lokasi ini. 
Artikel Berikutnya akan membawa kita ke Negeri Gajah Putih

Pantai Sepanjang di Gunung Kidul Yogyakarta

Daerah Istimewa Yogyakarta (Jogja) tidak terlalu berlebihan jika disebut sebagai bali keduanya Indonesia. Selain karena jumlah kunjungan wisatanya yang cukup besar, daya tarik wisata di kota gudeg ini tidak kalah eksotis. Selain terkenal karena eksotisme budayanya, Yogyakarta merupakan surga bagi para pemburu wisata alam.


Pantai Sepanjang Yogyakarta
Sepanjang Beach the Beauty of Jogja

Salah satu daya tarik alam yang menjadi andalan kota Yogyakarta adalah pantai selatan. Yogyakarta yang terletak di bagian selatan pulau jawa tidak pernah habis untuk diekpos sisi-sisi eksotisme dan keanekaragaman keindahan pantainya. Mulai dari pantai pasir hitam di Kabupaten Kulon Progo, hingga pantai di Kabupaten Gunung Kidul dengan keindahan pasir putih dan panorama alamnya

Salah satu pantai yang menawarkan keindahan pasir putihnya adalah Pantai Sepanjang di Kabupaten Gunung Kidul. Nama Pantai Sepanjang diambil karena memang pantai ini memiliki garis pantai yang paling panjang di banding pantai-pantai di Gunung Kidul lainya. Pantai sepanjang merupakan pantai pasir putih yang belum banyak bangunan penunjang wisata, dan masih sedikit sepi pengunjung sehingga menghadirkan suasana yang masih alami. Sepanjang tidak menawarkan hal-hal klise seperti beach cafe dan cottage mewah, tetapi sebuah kedekatan dengan alam. Warna biru air lautnya yang terpantul bersama buih-buih ombak lautan menambah romantisme yang mampu membuat kita seakan tidak mau beranjak untuk pergi dari tempat ini.


Pantai Kuta di Yogyakarta
Panorama Pantai Sepanjang

Gubuk-gubuk ber atap daun kerring dikelilingi pohon-pohon palem menjadi ciri khas yang menambah keunikan kawasan pantai ini. Kelandaian ombak Pantai Sepanjang membuat tidak ada perahu nelayan yang bersandar. Beberapa wsiatawan sering menyebut bahwa pantai sepanjang memiliki daya tarik yang tidak kalah jika dibandingkan dengan pantai Kuta di Bali.

Di Pantai Sepanjang ini juga terdapat situs bersejarah yaitu Banyusepuh. Sesuai namanya yang berarti membasuh dengan air, maka tempat ini yang tadinya berupa mata air yang digunakan untuk memandikan atau membasuh. Penggunaan tempat ini konon dipakai oleh para wali untuk memandikan pusakanya. Situs ini sekarang tinggal kubangan kering yang ditumbuhi tanaman liar, sehingga bila tidak bertanya keberadaanya kepada penduduk setempat maka para wisatawan sulit untuk menemukan situs tersebut.

Wisata Pantai Yogyakarta
Akses Masuk Pantai Sepanjang

Di pantai ini anda juga bisa mendapatkan cinderamata yang terbuat dari kerang laut. Beberapa penduduk yang tinggal di pesisir pantai membuat aneka kerajinan berbahan dasar kerang. Kerajinan tersebut dapat berbentuk kereta kencana, barong, orang-orangan, jepitan.

Akhir kata, pantai sepanjang benar-benar pantai yang cocok untuk berbagai aktifitas wisata yang santai yang ampuh untuk menghilangkan rasa penat Anda. Jika ingin berkunjung datanglah pada akhir pekan agar suasana menjadi lebih hidup.

Note : jadilah wisatawan yang bijak, jangan merusak alam dengan sampah dan jangan lupa untuk membeli survenir yang disediakan penduduk lokal sebagai dukungan terhadap pengembangan pariwisata.:)

Arikel berikutnya, sepintas kita akan membahas destinasi wisata pantai di Jawa Barat

Sumber gambar :

x

Berwisata di Puncak Puspo Ardi Kulonprogo


Kulonprogo merupakan salah satu kabupaten di Daerah IstimewaYogyakarta (DIY) yang sedang gencar-gencarnya melakukan promosi wisata, selajan dengan proyek besar pembangunan bandara Internasional di Kabupaten Kulonprogo. Beberapa waktu yang lalu muncul destinasi wisata kalibiru di kawasan perbukitan menorah yang seketika menjadi hits karena pengaruh media sosial (instagram). Keindahan panorama kalibiru dan keunikan rumah pohon menjadi daya tarik wisata yang menjadi buruan wisatwan untuk berfoto selfi, istilah ngetrenya instagramable. Sudah menjadi trend di masyarakat kita “berwisata kemudian mengunggah foto memorabilianya di media sosial .” Video Destinasi Wisata Puspo Ardhi

Selain Destinasi Wisata Kalibiru, sebenarnya Kabupaten Kulonprogo masih memiliki surga tersembunyi lainya yang sangat memikat untuk dikunjungi. Salah satu Destinasi Wisata yang masih jarang diketahui adalah Destinasi Wisata Puspa Ardhi. Destinasi Wisata Puspa Ardhi terletak di Dusun Talunombo, Desa Sidomulyo, Kecamatan Pengasih, Kabupaten Kulon Progo. Aksebilitas menuju lokasi ini searah dengan akses ke Kalibiru dan Goa Kuskendo.

Nama Puspha Ardi diambil dari bahasa jawa yang sebenarnya memiliki arti sebagai “bunga gunung’. Bunga gunung adalah sebuah kiasan yang menggambarkan keindahan yang menawan yang ditawarkan bagi siapa saja yang mencapai bukit. Keindahan tersebut tidak lain adalah lansCape berupa keindahan bentang alam pegunungan menoreh, yang dikiaskan sebagai “bunga gunung” karena untuk melihatnya perlu perjuangan untuk mencapai puncak. Puspa Ardhi alam arti sebenarnya juga menunjukan adanya flora khas pegunungan yang banyak tersebar di kawasan ini, anggrek tanah (sapthoglottis plicata), dan juga bunga bangkai (amorphophallus paeniifolius) yang dapat dijumpai mekar pada bulan tertentu. 


Daya tarik utama di dusun talunombo adalah pemandangan alam Pegunungan Menoreh yang dapat dilihat dengan sudut pandang hampir 360ยบ dari ketiga puncaknya. Di puncak pertama kita dapat melihat panorama pegunungan menorah pada arah Selatan, Barat, Utara Dan Timur Laut. Pengunjung juga dapat melihat jurang yang cukup dalam dengan pemandangan aliran sungai alam yang nampak sangat kecil dipandang dari puncak. Kemudian yang lebih unik pada puncak 1, adalah puncak ini terbentuk dari fenomena batuan alam, berupa brangkal batuan Andesit yang merekat menjadi satu dengan semacam batuan endapan yang oleh warga sekitar disebut watu gembel (butuh kajian geologi lebih lanjut

 Pada puncak 2 kita akan mendapati area yang labih rileks dengan pemandangan yang sama luas dan menariknya. Puncak dua lebih ideal untuk wisatawan berlama-lama dan bersantai menikmati pemandangan karena puncak 2 sangat sejuk dan rindang oleh rimbunya pohon-pohon akasia, selain itu telah disediakan kursi dari kayu alam yang cukup nyaman untuk bersantai. Fenomena alam di puncak 2 menjadikan puncak ini jauh lebih menarik. Yaitu adanya suara2 alam yang terdengar lirih namun cukup terdengar jelas oleh telinga. Suara ini cukup unik mampu menentramkan jiwa bagi siapa saja yang mendengar. Menurut penulis adanya fenomena suara ini disebabkan oleh suara sungai dan angin di bawah jurang yang teresonansi oleh bentang alam pegunungan yang tersusun sedimikian rupa (hanya analisis penulis, lebih tepatnya silakan diteliti sendiri ya hehe). 

 Puncak terakir adalah puncak 3, walaupun ketinggianya lebih rendah dari kedua puncak sebelumnya, namun peandangan alam di puncak 3 tidak kalah menarik. Di salah satu sudut kita bisa melihat kota jogja yang tertata indah, lebih istimewa jika kita datang sore atau menjelang malam. Sunset dan disusul pemandangan lampu kota akan sangat romantis. Pemandangan puncak 3 Sunset di puncak 3 Berbicara destinasi wisata rasanya kurang lengkap jika tidak mengupas daya tarik sosial-budaya masyarakatnya.




Perlu diketahui bahwa 95% pekerjaan masyarakat Dusun Talunombo adalah petani tradisional dan peternak. Selain menanam makanan pokok (padi, jagung dst), warga masyarakat gemar mananam tananam herbal/ jamu-jamuan sebagai tambahan, kebiasaan ini tidak lepas dari latar belakang sejarah warga pendahulu (nenek moyang) yang sangat dekat dengan budaya pengobatan herbal. Sedangkan untuk hewan ternak yang dipelihara mayoritas adalah ternak sapi dan kambing.

 Sedangkan dari sisi budaya, masyarakat Dusun Talunombo memiliki cerita khsusus yang menjadi corak unik dalam sisi kehidupan sosial-kebudayaanya. Damarwulan konon adalah tokoh majapahit yang pertama kali membuka lahan untuk ditinggali di wilayah Talunombo (babat alas). Selain seorang kesatria dan pertapa, Damarwulan memiliki keahlian khusus dalam hal pengobatan alami. Keahlian dan kegemaran masyarakat dalam menanam dan meracik tananam obat tidak lepas dari sejarah budaya ini. 

Dimanapun juga, dalam hal budaya selalu terletak sisi mistis yang menyelimuti di balik peninggalan artefak yang memang benar ada secara nyata. Begitu juga di Dusun Talunombo, Petilasan Damarwulan bersama cerita mistis bernuansa kebudayaan dan refleksinya dalam kehidupan bermasyarakat sehari-hari merupaan daya tarik wisata tersendiri bagi wisatwan pecinta budaya.

 “Petilasan damarwulan dahulu ditandai dengan sebuah pohon teja yang dikelilingi pagar babmbu . kemudian beberapa tahun lalu, rehabilitasi dilakukan dengan membengun pagar yang lebih kokoh dan dihiasi berbagai ukiran. Didalamnya terdapat lumping kenteng yang konon katanya dipakai untuk menidurkan damarwulan kecil menurut salah satu sumber. Tokoh masyarakat Talunombo, Sajuri mengatakan bahwa banyak orang datang ke petilasan Damarwulan pada hari-hari tertentu untuk berziarah. Mereka percaya dengan berziarah disana harapanya akan terkabul. Sajuri juga mengatakan bahwa Kesenian wayang adalah kesenian terlarang untuk ditampilkan disana. Jika ada yang nekat menyelenggarakan konon nyawanya akan terancam. Mitos lain yang melekat pada petilasan damarwulan adalah mengenai adanya empat burung puyuh berukuran besar. Dua ekor berwarna merah dan dua ekor lainya berwarna hitam. Jika kicauan keempat burung puyuh ini terdengar dari petilasan konon merupakan kode jika akan ada warga sekitar yang meninggal dunia (Sesepuh Desa).”

Selain itu, kesenian warga berupa tari-tarian tradisional dan juga seni pertunjukan semacam ketoprak, orkes dangdut, perjanjen (sholawat) dan lainya akan mampu menambah kesan wisatawan yang berkunjung. Petilasan Damarwulan Selain Daya Tarik Alam dan Budaya, wisata kunliner patut Anda coba saat beriwsata di Puspa Ardi/ Dusun Talunombo. Makanan khas Geblek dan dan minuman jamu tradisional berbagai resep dapat Anda coba, akan tetapi untuk mencicipi paket kuliner ini sebelumnya harus pesan dahulu kepada pengelola. Bisa kepada Mas Anang Puspha Ardhi di nomor 085643274090.

Artikel berikutnya masih di Yogyakarta dengan Wisata Pantainya


Walaupun Puspa Ardhi telah diresmikan oleh Pemerintah Kabupaten Kulonprogo sebagai destinasi wisata sejak tahun 2012. Namun destinasi ini masih belum dikenal masyarakat karena masih minimnya upaya promosi, akibatnya pembangunan sarana prasarana dilokasi juga masih minimalis. Namun destinasi wisata Puspa Ardhi di serta wisata di Desa Talunombo patut Anda coba bagi Anda yang ingin mencoba berpetualang di wisata alam dan budaya yang berbeda.

Daya Tarik Pantai Tosimaru Halmahera Utara


Pantai tosimaru
Pantai Oshimaru (Pantai Sosol, Sumber http://www.transportationheritage.com)
Pantai tosimaru (sebenarnya bernama pantai Sosol) adalah salah satu objek wisata yang baru di resmikan pada tahun 2016 lalu, yang terletak di Desa Ngokagita, Kecamatan Malifut Kabupaten, ,Halmahera Utara, namun objek wisata tersebut tidak dirawat dengan baik oleh masyarakatnya, bahkan masih banyak masyarakat yang membuang sampah, melabuhkan perahu, bahkan menebang pepohonan yang berada di pantai tersebut,
Pada awal peresmian pantai tosimaru kementrian pariwisata telah membangun prasarana wisata dipantai tosimaru namun tidak ada kesadaran dari masyarakat tentang keuntungan sebuah objek wisata,
Objek wisata tersebut sebenarnya memiliki pasir yang sangat indah dan pemandangan sunrise yang sangat indah,
Pantai tosimaru dapat di akses melalui jalur darat dengan menggunakan mobil, namun jalan menuju ke pantai tersebut masih berupa jalan bebatuan, dan dapat di tempuh dalam beberapa menit dari kecamtan malifut.
Pantai tersebut menyajikan pemandangan pantai yang indah dengan adanya kapal karam peninggalan jepang, menjadikan pantai tersebut bukan hanya sebagai tempat wisata, namun juga sebagai tempat bersejarah yang ada di kecamatan malifut, disekitar pantai tersebut juga terdapat pohon ketapang yang sangat rindang yang menjadikan tempat tersebut cocok untuk ber rekkreasi bagi seluruh keluarga, pantainya yang tidak begitu dalam dan ombaknya yang tenang juga menjadikan tempat tersebut menjadi tempat yang sangat tenang
Pantai Sosol Halmahera
Pantai Oshimaru (Pantai Sosol, Sumber http://www.transportationheritage.com)
Pantai tosimaru tidak mempunyai pengelolah, dan masyarakat disekitarnya juga tidak menjaga prasarana dipantai tersebut, sehingga pantai tersebut terlihat seperti pantai biasa. Masyarakat didaerah tersebut tidak memiliki kesadaran betapa pentingnya pantai bersejarah tersebut.
Pantai tosimaru bisa menjadi objek wisata yang sangat indah dibawah pengelolah yang tepat dan peran dari masyarakat, sehingga mampu menjadi daya tarik tersendiri bagi daerah malifut yang akan menarik wisatawan dari berbagai penjuru daerah.
Artikel berikutnya, akan membahas mengenai salah satu destinasi wisata pegunungan di Yogyakarta

Pantai Goa Cemara Yogyakarta


Pantai Goa Cemara merupakan pantai baru yang mulai popular akhir-akhir ini. Berlokasi di Dusun Patehan, Gadingsari, Sanden, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Pantai Goa Cemara berjarak kurang lebih 30 km dari pusat kota serta berdekatan dengan Pantai Kuwaru, pantai yang lebih dahulu tenar membuat pantai baru ini mudah dijangkau wisatawan.
Dinamai Pantai Goa Cemara karena di kawasan pantai ini terdapat pohon cemara udang yang lumayan banyak dengan ranting pohon yang berhimpitan satu sama lain sehingga seakan-akan jika kita berada di bawah pohon cemara tersebut seperti berada di dalam sebuah goa dengan lorong-lorong labirinya yang eksotis.
Pemandangan hutan cemara yang hijau bagai permata zamrud berpadu dengan pantai selatan yang biru serta deburan ombaknya yang indah dan tidak terlalu besar merupakan daya tarik utama pantai ini. Selain menikmati pemandanganya yang elok, wisatawan di pantai ini dapat melihat proses naiknya kapal nelayan secara langsung pada pukul 12.00 WIB sekaligus dapat belanja atau melelang ikan segar hasil tangkapan yang dibawa oleh nelayan tersebut. Segala aktifitas penduduk lokal lainya juga menjadi daya tarik tersendiri, dan salah satunya adalah aktifitas pertanian di tanah pasir, disisi bagian timur pantai.

Jika pada umumnya sebuah pantai memiliki hawa yang panas namun berbeda halnya dangan pantai goa cemara ini karena pantai ini memiliki suasana yang sejuk serta sehingga cocok untuk bersantai dan beraktifitas bersama keluarga. Sebagai penunjang kebutuhan wisatawan, pengelola Pantai Goa Cemara juga telah menyediakan berbagai macam sarana pendukung wisata seperti gazebo, toilet, tempat ibadah, warung makan, fasilitas outbond dan lain sebagainya. Wisatawan yang berkunjung juga belum dikenai retrubusi sampai saat ini, namun cukup membayar tiket parkir sebesar Rp 2.000 untuk motor, mobi Rp 5.000 dan bus Rp. 10.000.

1.  Goa Cemara pesona pantai yang hijau 







2. Wisatawan bermain dengan deburan ombak Pantai Goa Cemara 
3. Suasana pelelangan ikan di pantai
 
4. aktifitas warga mencari undur-undur laut



Floating Market : Wisata Ala Korea dan Jepang di Bandung

Informasi mengenai floating market saya dapatkan dari banyaknya postingan foto mengenai tempat wisata yang baru diresmikan di akhir tahun 2012 lalu ini account instagram teman-teman saya di Bandung.

Wisata ala Korea dan Jepang di Bandung
Wisata ala Korea dan Jepang di Bandung
 Floating market adalah destinasi wisata berbasis danau buatan yang berada di di Jln. Grand Hotel Lembang yang dapat dijangkau dari kota Bandung dengan berjalan ke bunderan pasar Lembang. Belok kanan trus setelah melihat Grand Hotel Lembang di sebelah kiri, langsung belok kiri. Lokasi Floating Market gak jauh dari Grand Hotel tersebut.
Wisata ala Korea dan Jepang di Bandung
Berfoto dengan pakaian khas korea
Keunikan dari floating market adalah penjual makanan di atas perahu yang menawarkan sensasi berbeda. Juga wahana keliling danau buatan menggunakan perahu kereta. Keunikan lain dari floating market adalah lansekap yang ditata bergaya negara Jepang dan Korea sehingga lingkungan foating market sangat instagramable untuk berfoto. Untuk menambah manis hasil foto dan kesan kejepangan, wisatawan dapat menyewa baju kimono khas jepang atau korea.
Foating Market Bandung
Foto Penulis
Sebagai tambahan informasi, untuk masuk ke dalam kawasan Floating Market Lembang ini kita dikenakan tiket masuk sebesar Rp10.000 per orang dan Rp5.000 per mobil. Tiket masuk tersebut dapat ditukar dengan beragam pilihan minuman, mulai dari lemon tea, hot cappuccino, hingga hot chocolate.

Bingung saat ngobrol dengan orang pariwisata, pelajari-istilah-istilah pariwisata disini

Foating Market Bandung
Foating Market Bandung

Wisata Kalibiru Kulon Progo

Wisata Kalibiru Kulon Progo. Destinasi wisata ini menjadi booming berkat foto-foto indahnya yang diunggah netizen di instagram. Wisata kalibiru ini wisata yang unik dan menyenangkan mata. Karenanya kalibiru, Daerah Kulonprogo menjadi daerah yang dikenal oleh masyarakat luas sekarang.

Wisata kalibiru Yogyakarta
Wisata Kalibiru Yogyakarta, Foto by paketwisatadijogja.com

Terletak di sebelah barat dari Daerah Istimewa Yogyakarta kalibiru ini terletak di Desa Hagrowilis Kecamatan Kokap Kabupaten Kulonprogo. Kamu tidak perlu berlama – lama jika ingin mengunjungi kalibiru dari Kota Yogyakarta. Karena cukup dengan 1.5 jam kamu sudah sampai di tempat wisata ini. Kalibiru sangat mudah ditemukan sekarang karena memang jalan menuju kalibiru tidak membingungan.

kalibiru
Wisata Kalibiru Kulonprogo D.I.Yogyakarta

Keunikan utama dari destinasi wisata ini adalah lansekap alamnya yang sangat indah jika dipotret dari ketinggian, dan tentunya intagramable banget. Wisatawan dapat berfoto di atas menara pandang yang dibangun pada pohon sambil menikmati kesegaran udara yang masih alami. Menara Pandang ini juga merupakan salah satu faktor kalibiru menjadi terkenal dan menjadi hits di kalangan anak muda sekitar jogjakarta. Wisatawan yang ingin mencoba Menara Pandang kamu cukup membayar sebanyak Rp.10.000,- untuk 1 orang. Menara Pandang ini mampun menampung sebanyak 3 orang dewasa termasuk penjaga.

Selain menara pandang wisatawan juga dapat menikmati sensasi fliying frog dari atas ketinggian bukit melewati pepohon.
Tentu wisata kalibiru layak menjadi referensi liburan Anda

wisata kalibiru kulonprogo
Wisata Kalibiru di Jogja

Takut berwisata alam?? Ingin tahu salah satu wisata buatan di Indonesia yang rekomended, klik disini

Sumber foto dan inspirasi :